Belajar dari Pohon bambu


Kalian udah pernah liat pohon bambu belum ?
Apaah ? belum pernah ??
Ciyus ? Miapah ?

Dulu pas jaman-jamannya kolor ijokan terkenal tuh bambu, masa enggak tau sih ?
Oke gue bantu buat bayangin tuh pohon, bentuknya panjang, keker, menjulang ke atas.
Halah malah tambah ngawur ngebayanginnya. Oke ni gue kasih tau gambarnya..




Kalian pada engeh enggak, kenapa di rumah-rumah orang kaya atau para bisnisman pada punya gambar lukisan atau foto atau bahkan tumbuhan bambu ini ? coba deh tebak kenapa mereka menaruh gambar-gambar lukisan itu di ruangan mereka ? apa benar itu dijadikan kayak sebuah jimat untuk mendatangkan rejeki ? atau Cuma karena lukisan itu indah saja

 Penasaran ?

Waktu itu dosen gue pernah ngejelasin tentang makna bambu tersebut, jadi begini si bambu ini jika dilihat dari akarnya dia punya akar serabut dan akarnya tersebut menembus ke beberapa lapisan tanah, jadi bikin daerah sekitarnya itu enggak gampang longsor. Walaupun dia enggak dapet pujian dari orang laen kaya pohon yang laen misalnya pohon duren yang di puji karena buahnya. dia tetep kerja dengan ikhlas memberikan manfaat buat lingkungannya.

Kalian enggak pernah kan buat muji pohon bambu karena buahnya, apa lagi bunga nya ? emang bambu berbuah ? emang bambu juga berbunga ? coba deh, kalo kalian semua lagi dijalan ketemu bunga yang bagus sama pacar, pasti diem dulu sebentar buat muji tu bunga. “ sayang, liat deh bunga nya lucu ya?” Oh mai gat gue binggung bunga enggak ngelawak enggak ngapa2in dibilang lucu. Haha
*oke lupakan bunga itu *

Lalu kalo dia jarang di puji apa yang bisa menghibur si bambu ini ? dia menghibur dirinya sendiri dengan siulan-siulan bambu. Kalian semua udah pada denger belom siulannya ? kalo belom dateng ke pohon bambu terdekat terus tungguin ampe angin niup tuh pohon terus kan bakalan ada gesekan2 antar bambu tuh, nah itu dia yang disebut siulan pohon bambu.
 
Terus jadi apa maksutnya belajar dari pohon bambu, ya kita disini belajar kerja dengan ikhlas. Enggak perlu pujian atau apalah yang penting kita udah kerja yang bener dan bermanfaat bagi orang sekitar, dan pohon bambu juga semakin tinggi dia juga merunduk. Ini juga sebuah contoh buat kita supaya kita enggak angkuh, tetap merunduk meskipun kita lebih tinggi dari yang lain.

#selesai #salamSUPER

7 komentar:

  1. ga tau kenapa dari dulu gue suka agak parno sama rumpun bambu. mungkin gara-gara dulu sering ditakut-takutin kalau ular suka bersarang disana kali ya (-___-)

    BalasHapus
  2. Tidak angkuh dan gak sombong :) keren Bro.

    BalasHapus
  3. wah, salam lemper yah :D
    keren nih, baru tau kalo pohon bambu sehebat itu, dan perlu diteladani tentunya.

    BalasHapus
  4. @suci : emang iya ? wah gatau malah gue.inpo nih
    @wisnu:Pohonnya keren bro ?
    @septi : Salam kamper !

    BalasHapus
  5. Gue malah suka sama pohon bambu, entah kenapa tiap kali ngeliat pohon bambu kebayang di atasnya ada pandanya. Terus suka aja ngeliat bambu warnanya ijo, apa lagi yg kuning. Adem rasanya

    BalasHapus
  6. Kalo gitu gue mau kaya bambu dengan berkomentar disini secara ikhlas haha :D

    BalasHapus
  7. @yokoblog: iya adem kan :D
    @upil : Super sekali langsung mengamalkan ilmu dari bambu :D

    BalasHapus

ayo di isi kolom komentarnya